Skip to main content

Surga Kaum Pedofil

AHMAD Sofian melihat dengan waswas perkembangan pornografi anak di Indonesia. Peneliti ECPAT Indonesia ini risau terhadap hasil dua kali riset yang pernah dia lakukan bersama timnya. Temuan riset pada 2015 memperkuat temuan pada tahun sebelumnya.


"Riset terbaru menunjukkan kejahatan seksual online tak hanya terjadi di kota besar, tapi juga sudah merasuk ke seluruh wilayah yang terjangkau jaringan Internet dan smartphone," kata Sofian, yang juga pengajar hukum bisnis Universitas Bina Nusantara Jakarta, Kamis pekan lalu.

Laporan penelitian terakhir ECPAT Indonesia berjudul "Studi Global Eksploitasi Sexual Anak dalam Perjalanan dan Wisata di Indonesia" terbit pada 2016. Laporan setebal 62 halaman itu antara lain mengungkap "sisi gelap" pariwisata di Indonesia. Jumlah wisatawan, menurut riset itu, tumbuh setiap tahun. Tapi, di balik semua itu, ada dampak samping yang mencemaskan: maraknya wisata seks anak.

Jenis wisata seks anak, menurut Sofian, bermacam-macam. Ada prostitusi anak secara offline, seperti yang terjadi di kafe, hotel, klub malam, ruang karaoke, dan apartemen. Ada juga prostitusi anak secara online yang marak seiring dengan meningkatnya akses terhadap Internet dan penggunaan telepon pintar. Penutupan sejumlah tempat lokalisasi yang berbarengan dengan mudahnya akses terhadap media sosial, menurut penelitian Sofian dkk, "mengalihkan transaksi seks dari jalanan ke online".

Penelitian ECPAT juga memberi catatan khusus soal Indonesia yang kerap menjadi persinggahan pedofil buron mancanegara. Termasuk di antaranya kasus yang melibatkan William Vahey, warga Amerika Serikat yang pernah mengajar di Jakarta International School pada 1992-2002.

Selama Vahey berada di Indonesia, polisi memang tak membongkar kasus pedofilia yang melibatkan dia. Tapi belakangan Biro Penyelidik Federal (FBI) Amerika Serikat mengumumkan Vahey sebagai salah satu pedofil buruan mereka. Vahey biasanya mengincar anak lelaki berusia 12-14 tahun. Dia berpindah-pindah sekolah untuk mencari mangsa. Pria kelahiran West Point, New York, pada 1949 itu pernah mengajar di sejumlah negara, termasuk di Libanon, Spanyol, Yunani, Arab Saudi, dan Venezuela. Vahey meninggal karena bunuh diri pada 21 Maret 2014 di Luverne, Minnesota, Amerika, dengan menusuk dadanya.

Kasus lain yang terbongkar belum lama ini melibatkan pedofil asal Australia, Robert Andrew Fiddes Ellis. Pada 2010, pria kelahiran Melbourne, 70 tahun silam, ini pernah masuk radar organisasi perlindungan anak, Lentera Anak Bali. Kala itu Andrew tepergok "mendekati" anak-anak jalanan di Kuta, Bali. Sempat menghilang, ia kembali ke Bali pada 2013. Polisi menangkap Andrew pada 11 Januari 2016. Pada 25 Oktober 2016, Pengadilan Negeri Denpasar menghukum Andrew 15 tahun penjara dan denda Rp 2 miliar karena terbukti mencabuli anak-anak.

Penangkapan Andrew mengungkap sisi gelap dari gemerlap wisata Bali. Dari tiga kota yang diteliti ECPAT, Bali--yang pada 2014 dikunjungi 3,7 juta wisatawan asing--menjadi kota dengan kasus pedofilia paling tinggi. Selama 2001-2013, pelaku pedofilia datang ke Bali dari berbagai negara. Yang terungkap adalah pedofil asal Belanda (tiga kasus), Italia (dua kasus), Prancis (dua kasus), Australia (dua kasus), Jerman (satu kasus), Swiss (satu kasus), dan Afrika Selatan (satu kasus). Menurut riset ECPAT, para pedofil yang singgah di Bali memiliki kesamaan ciri: rata-rata berusia di atas 50 tahun, pensiunan pegawai, dan datang sendirian dengan alasan berlibur.

Menurut Direktur Institute for Criminal Justice Reform Supriyadi Widodo, kasus pedofilia terus berulang karena belum tegaknya hukum perlindungan anak di negeri ini. Dia yakin kasus pedofilia yang masuk ke pengadilan jauh lebih sedikit ketimbang kasus yang tak pernah terungkap. "Yang lebih gawat justru kasus yang tak masuk pengadilan," ujar Supriyadi.

Abdul Manan

Majalah Tempo, Rubrik Hukum, 27 Maret 2017

Comments

Popular posts from this blog

Tegang dan Depresi karena Sutet

Tim PPLH Unair membuktikan, SUTET berbahaya bagi kesehatan manusia. Dampaknya bervariasi: dari pusing kepala sampai gangguan syaraf.

HIDUP di bawah jaringan listrik tegangan tinggi ternyata tak cuma menegangkan. Anda juga berpotensi mengalami gangguan syaraf. Begitulah kesimpulan penelitian mutakhir yang digelar tim Pusat Penelitian Lingkungan Hidup (PPLH) Universitas Airlangga (Unair). Laporan yang dirilis akhir bulan lalu di Surabaya menghidupkan kembali kontroversi tentang dampak radiasi elektromagnet dari jaringan itu atas kesehatan manusia. Dan, menjadi "senjata" baru bagi warga Desa Singosari yang memperkarakan Perusahaan Umum Listrik Negara (PLN) ke pengadilan, karena kawasan permukiman mereka dialiri jaringan tersebut.

Tim yang diketuai Direktur PPLH Dr. Fuad Amsyari melakukan penelitian di Desa Singosari, Kecamatan Kebomas, Gresik, Jawa Timur (Ja-Tim). Warga desa itu, sejak tahun 1989 lalu, telah memprotes dan memperkarakan kehadiran jaringan transmisi Saluran Udara…

Yang "Kurang Pas" di Surabaya Post

Surabaya Post berhenti terbit akibat sengketa perburuhan. Toety Azis mengadukan lima karyawannya ke polisi, tetapi ada prospek damai.

BAGI masyarakat Surabaya, membaca Surabaya Post mungkin seperti kebiasaan minum kopi. Terasa ada yang "kurang pas" ketika koran sore satu-satunya di Surabaya itu tidak terbit lagi, sesudah "panutan" di edisi terakhir, 14 Maret. Masih banyak konsumen menanyakan, kapan koran kesayangannya terbit lagi atau kenapa tidak terbit.

"Saya tidak tahu masalahnya. Tapi banyak pembeli yang menanyakan," kata Suhadak, pengecer koran di Jalan Dharmahusada. Suhadak biasanya menjual Surabaya Post 20 eksemplar per, hari. Dengan harga agen Rp 750, ia menjual seharga Rp 1.000. Artinya, ia untung Rp 5.000 hanya dari penjualan Surabaya Post. Sejak koran itu berhenti terbit, penjualan Jawa Pos di kiosnya meningkat, dari 50 menjadi 60 eksemplar per hari.

Mohammad Arif, pedagang Koran eceran di Jalan Karang Menjangan; menyatakan, kini tujuh pelanggan S…

Anwar Ibrahim: Malaysia Kini Seperti Indonesia Saat Reformasi

Pemimpin oposisi Malaysia, Anwar Ibrahim, akhirnya menghirup udara bebas setelah mendapatkan pengampunan dari Raja Malaysia Yang di-Pertuan Agong Sultan Muhammad V, Rabu lalu. Hal ini menyusul kemenangan koalisi oposisi Pakatan Harapan dalam pemilu pada 9 Mei lalu, setelah mengalahkan Barisan Nasional yang sudah berkuasa 62 tahun. Pakatan memperoleh 113 kursi, Barisan 79 kursi, Partai Islam se-Malaysia 18 kursi, dan lainnya meraih sisanya. Pakatan mengusung Mahathir Mohamad sebagai perdana menteri ketujuh. Perdana menteri periode 1981-2003 ini pula yang pernah memenjarakannya. Anwar menyatakan masalahnya dengan Mahathir itu sudah selesai. "Biarkan dia memerintah dengan tenang," kata dia dalam wawancara khusus dengan wartawan Tempo, Abdul Manan, di rumahnya di Bukit Segambut, Kuala Lumpur, Malaysia, Sabtu lalu, tiga hari setelah pembebasannya dari penjara.