Skip to main content

Lima Negara Asia Jadi Importir Terbesar Senjata


TEMPO.CO, Stockholm - Stockholm International Peace Research Institute (SIPRI) merilis data terbaru soal perdagangan senjata dunia. Dalam siaran pers 16 Maret 2015, SIPRI mencatat bahwa Amerika Serikat masih memimpin sebagai eksportir senjata utama global. Secara keseluruhan, volume transfer internasional senjata konvensional utama naik 16 persen antara 2005-2009 dan 2010-2014.


Volume ekspor senjata utama AS meningkat 23 persen antara 2005-2009 dan 2010-2014. Volume ekspor senjata AS secara internasional itu sebesar 31 persen pada periode 2010-2014, lebih besar dibandingkan dengan Rusia yang mencapai 27 persen. Ekspor senjata utama Rusia meningkat 37 persen antara 2005-2009 dan 2010-2014. Selama periode yang sama, ekspor senjata utama Cina meningkat 143 persen, sehingga negara ini menjadi pemasok terbesar ketiga dalam periode 2010-2014, meski secara signifikan masih di belakang Amerika Serikat dan Rusia.

"Amerika Serikat telah lama melihat ekspor senjata sebagai alat utama dalam kebijakan luar negeri dan keamanannya. Namun dalam beberapa tahun terakhir ini ekspor semakin dibutuhkan untuk membantu industri senjata AS mempertahankan tingkat produksinya saat pengeluaran militer negara itu menurun," kata Dr Aude Fleurant, Direktur Program Senjata dan Pengeluaran Militer SIPRI.

SIPRI juga mencatat perkembangan lain, yaitu meningkatnya impor senjata ke Dewan Kerja Sama Negara Teluk (Gulf Cooperation Council-GCC) sebesar 71 persen pada 2005-2009 dan 2010-2014. Arab Saudi juga tercatat sebagai pengimpor senjata utama terbesar kedua di seluruh dunia pada 2010-2014 karena meningkatkan volume impor senjatanya empat kali lipat dibandingkan dengan periode 2005-2009.

"Terutama dengan senjata dari Amerika Serikat dan Eropa, negara-negara GCC telah mengembangkan dan memodernisasi militer mereka," kata Pieter Wezeman, peneliti senior di Program Senjata dan Pengeluaran Militer SIPRI. "Negara-negara GCC, bersama dengan Mesir, Irak, Israel dan Turki dan beberapa negara di Timur Tengah dijadwalkan untuk menerima pesanan besar senjata lebih lanjut dalam tahun-tahun mendatang."

Di Asia, impor senjata juga tercatat meningkat. Dari sepuluh importir terbesar senjata utama selama periode 2010-2014, lima berada di Asia: India (15 persen), Cina (5 persen), Pakistan (4 persen), Korea Selatan (3 persen) dan Singapura (3 persen).

Kelima negara ini menyumbang 30 persen dari total volume impor senjata di seluruh dunia. India menyumbang 34 persen dari volume impor senjata di Asia, lebih dari tiga kali lipat Cina. Sedangkan impor senjata Cina justru turun 42 persen antara 2005-2009 dan 2010-2014.

"Dimungkinkan oleh pertumbuhan ekonomi yang berlanjut dan didorong oleh persepsi ancaman yang tinggi, negara-negara Asia terus memperluas kemampuan militer mereka dengan penekanan pada aset maritim," kata Siemon Wezeman, peneliti SIPRI. "Negara-negara Asia umumnya masih bergantung pada impor senjata utama, yang telah meningkat tajam dan akan tetap tinggi dalam waktu dekat."

Berbeda dengan perkembangan di Asia, impor senjata Eropa turun 36 persen antara 2005-2009 hingga 2010-2014. Menurut analis SIPRI, perkembangan perang di Ukraina dan ancaman Rusia kemungkinan bisa mencegah kecenderungan ini setelah beberapa negara yang berbatasan dengan Rusia meningkatkan impor senjata mereka pada tahun 2014.

Di Afrika, trennya sama dengan Asia. Impor senjata Azerbaijan meningkat 249 persen antara 2005-2009 dan 2010-2014. Impor senjata Afrika meningkat 45 persen pada 2005-2009 dan 2010-2014. Antara 2005-2009 dan 2010-2014 Aljazair menjadi pengimpor senjata terbesar di Afrika, yang diikuti oleh Maroko di posisi berikutnya.

Kamerun dan Nigeria menerima senjata dari beberapa negara untuk melawan Boko Haram. Irak, untuk melawan Islamic State of Iraq and Syria (ISIS), menerima senjata dari berbagai negara seperti Iran, Rusia, dan Amerika Serikat pada tahun 2014.

Perkembangan penting lain yang dicatat SIPRI adalah soal pengiriman dan pesanan untuk sistem pertahanan rudal balistik meningkat secara signifikan pada 2010-2014, terutama di Negara Teluk dan Asia Timur.

SIPRI | ABDUL MANAN

SENIN, 16 MARET 2015 | 09:26 WIB

Comments

Popular posts from this blog

Tegang dan Depresi karena Sutet

Tim PPLH Unair membuktikan, SUTET berbahaya bagi kesehatan manusia. Dampaknya bervariasi: dari pusing kepala sampai gangguan syaraf.

HIDUP di bawah jaringan listrik tegangan tinggi ternyata tak cuma menegangkan. Anda juga berpotensi mengalami gangguan syaraf. Begitulah kesimpulan penelitian mutakhir yang digelar tim Pusat Penelitian Lingkungan Hidup (PPLH) Universitas Airlangga (Unair). Laporan yang dirilis akhir bulan lalu di Surabaya menghidupkan kembali kontroversi tentang dampak radiasi elektromagnet dari jaringan itu atas kesehatan manusia. Dan, menjadi "senjata" baru bagi warga Desa Singosari yang memperkarakan Perusahaan Umum Listrik Negara (PLN) ke pengadilan, karena kawasan permukiman mereka dialiri jaringan tersebut.

Tim yang diketuai Direktur PPLH Dr. Fuad Amsyari melakukan penelitian di Desa Singosari, Kecamatan Kebomas, Gresik, Jawa Timur (Ja-Tim). Warga desa itu, sejak tahun 1989 lalu, telah memprotes dan memperkarakan kehadiran jaringan transmisi Saluran Udara…

Anwar Ibrahim: Malaysia Kini Seperti Indonesia Saat Reformasi

Pemimpin oposisi Malaysia, Anwar Ibrahim, akhirnya menghirup udara bebas setelah mendapatkan pengampunan dari Raja Malaysia Yang di-Pertuan Agong Sultan Muhammad V, Rabu lalu. Hal ini menyusul kemenangan koalisi oposisi Pakatan Harapan dalam pemilu pada 9 Mei lalu, setelah mengalahkan Barisan Nasional yang sudah berkuasa 62 tahun. Pakatan memperoleh 113 kursi, Barisan 79 kursi, Partai Islam se-Malaysia 18 kursi, dan lainnya meraih sisanya. Pakatan mengusung Mahathir Mohamad sebagai perdana menteri ketujuh. Perdana menteri periode 1981-2003 ini pula yang pernah memenjarakannya. Anwar menyatakan masalahnya dengan Mahathir itu sudah selesai. "Biarkan dia memerintah dengan tenang," kata dia dalam wawancara khusus dengan wartawan Tempo, Abdul Manan, di rumahnya di Bukit Segambut, Kuala Lumpur, Malaysia, Sabtu lalu, tiga hari setelah pembebasannya dari penjara.

Yang "Kurang Pas" di Surabaya Post

Surabaya Post berhenti terbit akibat sengketa perburuhan. Toety Azis mengadukan lima karyawannya ke polisi, tetapi ada prospek damai.

BAGI masyarakat Surabaya, membaca Surabaya Post mungkin seperti kebiasaan minum kopi. Terasa ada yang "kurang pas" ketika koran sore satu-satunya di Surabaya itu tidak terbit lagi, sesudah "panutan" di edisi terakhir, 14 Maret. Masih banyak konsumen menanyakan, kapan koran kesayangannya terbit lagi atau kenapa tidak terbit.

"Saya tidak tahu masalahnya. Tapi banyak pembeli yang menanyakan," kata Suhadak, pengecer koran di Jalan Dharmahusada. Suhadak biasanya menjual Surabaya Post 20 eksemplar per, hari. Dengan harga agen Rp 750, ia menjual seharga Rp 1.000. Artinya, ia untung Rp 5.000 hanya dari penjualan Surabaya Post. Sejak koran itu berhenti terbit, penjualan Jawa Pos di kiosnya meningkat, dari 50 menjadi 60 eksemplar per hari.

Mohammad Arif, pedagang Koran eceran di Jalan Karang Menjangan; menyatakan, kini tujuh pelanggan S…