Skip to main content

Inggris Miliki Markas Pengintaian di Timur Tengah

London - Inggris mengoperasikan jaringan pengintaian rahasia di Timur Tengah, yang itu merupakan bagian dari proyek senilai US$ 1,5 milyar, kata laporan yang ditulis oleh media Inggris, Independent. Pangkalan ini melakukan penyadapan dan mengumpulkan surat elektronik, catatan panggilan telepon, dan lalu lintas web untuk intelijen Barat.


Proyek rahasia untuk memmonitor internet ini masih berlangsung dan dilakukan oleh badan intelijen Inggris yang terkait dengan soal komunikasi, Government Communications Headquarters (GCHQ). Independent menulis berita itu berdasarkan dokumen yang dibocorkan Edward Snowden.

Namun Jumat (23/08/2013) lalu, media Inggris, Guardian menerbitkan komentar Glenn Greenwald yang menampik kemungkinan bahwa Snowden sebagai pembocor informasi tersebut. Greenwald adalah jurnalis Guardian yang semula bertemu Snowden dan pertama kali menulis berita soal pembocoran program penyadapan rahasia yang dilakukan partner GCHQ di Amerika Serikat, yaitu National Security Agency (NSA).

Laporan Independent mengatakan bahwa pangkalan mata-mata itu dapat mencegat data, dari satelit dan kabel serat optik bawah laut yang melewati Timur Tengah. Data itu kemudian akan disalin ke tempat penyimpanan komputer besar, "buffer." Setelah itu, data itu lantas dianalisis dan diteruskan kepada CGHQ, dan nantinya dibagi kepada National Security Agency (NSA).

Inggris berpendapat bahwa pangkalan itu adalah pusat "perang melawan teror" negara Barat dan sangat membantu dengan memberi "peringatan dini" ketika datang kemungkinan adanya serangan. Pangkalan itu juga dapat memperoleh akses ke kabel bawah laut yang melewati daerah ini.

Sumber-sumber intelijen Inggris mempertahankan pangkalan itu untuk secara ketat memantau informasi terkait masalah "keamanan, teror, dan kejahatan terorganisir."

Dalam artikel itu, Independent menjelaskan bahwa mereka tidak mengungkapkan lokasi persis dari markas itu. Media Inggris itu juga mengaku menerima 50.000 dokumen rahasia soal GCHQ yang dibocorkan oleh Snowden, yang banyak diantaranya diunduh dari "sebuah situs informasi Wikipedia gaya internal yang disebut GC-Wiki" pada tahun 2012.

Kepedulian utama Inggris adalah bahwa lokasi rahasia dari pangkalan pengintaiannya di Timur Tengah akan diketahui publik, kata Independent.

Pangkalan itu merupakan bagian dari proyek besar pengamatan senilai US$ 1,5 miliar, dengan sandi "Tempora", yang tujuannya besarnya adalah melakukan pencegatan komunikasi secara global.

Pangkalan di Timur Tengah itu dibuat setelah ada surat perintah yang ditandatangani oleh Menteri Luar Negeri Inggris David Miliband. Surat itu memberi izin kepada GCHQ untuk memantau, menyimpan, dan menganalisis data yang melewati kabel serat optik yang menghubungkan internet di seluruh dunia.

Surat itu memungkinkan GCHQ untuk mengumpulkan informasi tentang "niat politik kekuatan asing, terorisme, proliferasi, tentara bayaran, perusahaan militer swasta, dan penipuan keuangan yang serius."

Lisensi itu diperbarui setiap enam bulan dan Menteri Luar Negeri Inggris memiliki wewenang mengubah sesuai keinginannya.

Russia Today | Abdul Manan

TEMPO.CO | SABTU, 24 AGUSTUS 2013 | 23:33 WIB

Comments

Popular posts from this blog

Melacak Akar Terorisme di Indonesia

Judul: The Roots of Terrorism in Indonesia: From Darul Islam to Jemaah Islamiyah Penulis: Solahudin Penerbit: University of New South Wales, Australia Cetakan: Juli 2013 Halaman: 236

Kronologis Penyerbuan Tomy Winata ke TEMPO

Oleh: Ahmad Taufik, Wartawan Majalah TEMPO Prolog Peristiwa yang terjadi pada hari Sabtu, 8 Maret 2003, telah menodai kemanusiaan dan kehidupan yang beradab di negeri ini. Sekelompok orang dengan uang yang dimilikinya mengerahkan massa, menteror dan berbuat sewenang-wenang. Aparat keamanan (polisi) juga tidak berdaya, dan dipermalukan di depan masyarakat (minimal saksi mata dan saksi korban). Apa yang akan saya ceritakan disini adalah kronologi penyerbuan yang tak beradab dan penyelesaian akhir yang terputus. Saya sebagai saksi mata, saksi pelaku sekaligus saksi korban (yang mendengar, melihat dan merasakan kejadian). Saya akan klasifikasikan secara terbuka dalam laporan ini: apa itu informasi, yang saya lihat, saya dengar, saya rasakan, analisa atau kesimpulan. Soal kata akhir terserah masing-masing pihak yang tersangkut disini, karena saya tidak bisa terima dan sekaligus tertekan secara psikis. Inilah laporan lengkapnya: Rabu, 5 Maret 2003 Saya ditelepon oleh Desmon J.Mahesa, kuasa h