Friday, December 10, 2010

Dalam Setengah Hari, Pengunduh Indoleaks Sudah 15.000

JUM'AT, 10 DESEMBER 2010 | 13:53 WIB

TEMPO Interaktif, Jakarta -  Pengunduh dokumen dalam Indoleaks, yang dianggap sebagai Wikileaks versi Indonesia, menanjak secara cepat sejak awal kemunculannya. Hingga Jumat (10/12/2010) siang, lebih dari 15.000 pengunjung www.indoleaks.org yang mengunduh dokumen dari laman ini.

Indoleaks menyebut alasan kehadirannya "sebagai jawaban atas kebuntuan informasi". Pengelola laman ini mulai memposting dokumen pertamanya pada hari ini, bersamaan dengan hari Hak Asasi Manusia internasional 10 Desember.

Posting pertama yang sudah tersedia di laman ini adalah soal dokumen terkait lumpur Lapindo, Sidoarjo. "Dokumen ini akan membuktikan banyak kebohongan penguasa, peradilan dan aparat penegak hukum mengenai Lumpur Lapindo," kata pengelola laman.

Selain itu, Indoleaks juga membuka dokumen perjanjian rahasia antara pemerintah RI dengan Microsoft, yang isinya antara lain menyebutkan Pemerintah RI akan membeli 35.496 salinan Microsoft Windows dan 177.480 salinan Microsoft Office.

Dokumen lain yang sudah diunggah hingga siang ini adalah dokumen transkrip pembicaraan antara Soeharto dan Richard Nixon serta Henry Kissinger di tahun 1970. Yang salah satunya berisi "laporan" hasil operasi penumpasan anggota dan simpatisan partai komunis di Indonesia.

Indolekas juga berjanji akan membuka sejumlah dokumen lain, di antaranya skandal Century dan hasil visum korban Gerakan 30 September 1965. 

Abdul Manan

Berita terkait:

No comments: